PERHATIAN : Hanya mereka yang berumur 18 tahun ke atas sahaja yang di benarkan mengakses ke laman ini, Sila tinggalkan laman ini jika anda di bawah umur, Kami tidak bertanggungjawab diatas penyalahgunaan laman kami ini. Terima kasih.Email : ceritalapanbelas@gmail.com

Terlanjur di awal usia 17 tahun

  https://encrypted-tbn0.gstatic.com/images?q=tbn:ANd9GcSBXOh6kZ0vZLQp9O8l_fPz3_AiXGjzIMC7lZE5Nwi5gqWaKIb0Kw
Kisah kali ini adalah sebuah kisah yang mempunyai pengajaran yang cukup berguna semoga ianya boleh djadikan iktibar dan sempadan, walau bagaimanapun kisah ini sedikit sebanyak telah di ubah serta diolah untuk tatapan pembaca. kisah ini adalah sebuah kisah benar yang berlaku pada seorang gadis diawal usia 17 tahun.

Umur aku sekarang ni dah 26 Tahun dan sudah bekerja disebuah syarikat swasta yang terkenal diseluruh Malaysia. Macam remaja-remaja lain, aku juga mempunyai pengalaman yang tak dapat dilupakan semasa aku remaja dahulu.
Kisah ini terjadi semasa aku di tingkatan 5, masa ini aku baru mula berani bercinta dengan teman lelaki ku, umur teman lelaki aku pada masa itu adalah 21 tahun dan ketika itu dia merupakan pelajar di salah sebuah IPT berhampiran tempat tinggalku.
Teman lelaki aku merupakan seorang yang pandai memujuk dan semua kata-katanya cukup indah apatah lagi pada ketika itu umur aku hanya 17 tahun, cukup mudah untuk aku mempercayai semua kata-katanya.
Pada awal percintaan, seperti pasangan lain aku dan teman lelakiku memilih untuk bertemu hanya sekitar kawasan perumahan, tetapi selepas hubungan kami semakin kukuh, teman lelaki ku mula berani pegang tangan dan sejak dari itu aku mula berani mengikuti teman lekali ku keluar ke bandar untuk mengelakkan daripada aku dikenali oleh saudara maraku.
Oleh kerana aku betul sayangkan teman lelaki ku, kadang-kadang pertemuan kami biasanya dimulakan dengan pelukkan di bahagian pinggang tetapi apabila teman lelaki ku hendak mencium pipiku aku menahan kerana aku malu padanya dan juga ketika itu kami berada ditempat terbuka.
Pertemua kami berikutnya, selepas dipujuk serta dirayu oleh teman lelaki ku, aku mula berani membenarkan dia mencium pipi ku kerana pada masa itu tempat yang kami lepak agak terlindung dari pandangan orang dan kerana perasaan sayang aku yang semakin membuak-buak malah ditambah perasaan ingin mencuba aku hanya diamkan sahaja teman lelaki ku mencium aku di bahagian mulut dan aktiviti macam ini berterusan jika kami ada peluang dan selamat untuk kami lakukan sedemikian kadang-kadang aku rasakan macam ketagih untuk lakukannya.
Satu hari, kira-kira selepas aku tamat peperiksaan SPM, teman lelaki ku mengajak aku untuk lepak di rumah bujangnya dan kebetulan pada masa itu semua rakan serumah dengannya pulang kekampung dan kebetulan pada masa itu aku agak kebosanan tanpa berfikir panjang aku hanya bersetuju dengan cadangannya.
Didalam rumahnya, pada mulanya kami hanya berborak kosong tetapi kerana lama tidak bertemu kerana sebelum ini aku memberi perhatian pada peperiksaan SPM, aku mula
hilang kawalan apabila teman lelaki aku mula memeluk dan mencium ku. semakin lama kami berpelukan semakin rakus ciuman darinya. Pada masa itu aku mula hanyut perlahan lahan tanpa membantah sehingga aku hanya membiarkan setiap apa yang dilakukan padaku.
Pelukan serta ciuman demi ciuman yang dilakukan membuatkan aku khayal satu demi satu pakaian aku dibuka, seketika aku sedar aku dapati aku tidak lagi mengenakan sehelai benang pun untuk menutupi tubuhku, aku bagaikan dirasuk mengikut apa seperti yang diminta tanpa membantah dan pada ketika itu aku seolah-olah didorong untuk melakukam perkara yang sama terhadap teman lelakiku.
Kini keadaan kami berdua tanpa dilindungi oleh seurat benang, kata-kata serta pujian yang dilontarkan kepada ku membuatkan dunia ini milik kami berdua, kini hanya tinggal kami berdua, aku merelakan apa saja yang dilakukan oleh teman lelakiku, dengan mata yang sedikit terbuka aku dapati teman lelakiku seolah olah turut dirasuk dan akhirnya mahkota ku kini telah aku berikan pada teman lelakiku. Aku bagaikan berada di awangan berdayung menuju ketepian dan saat itu aku nikmatinya bagaikan cukup indah sedikitpun tiada sedikit sesal yang hadir, bagikun teman lelakiku adalah insan yang paling layak untuk aku hadiahkan mahkota ini.
Selepas puas kami bersama seharian dan mengulanginya beberapa kali pada hari tersebut, kini tibalah masanya untuk aku perlu pulang, sesampainya dikawasan perumahan ku, sekali lagi kami berpelukkan dan apa yang dapat aku perhatikan teman lelakiku mengharapkan ada lagi pertemuan selepas ini.
Beberapa hari sebelum aku berangkat ke sebuah IPTA, aku sekali lagi bagaikan didorang untuk mengulanginya, bak kata pepatah seperti mengantuk disorongkan bantal, peluang yang hadir tidak disia-siakan oleh teman lelakiku, kami mengulanginya disebuah hotel murah dan selepas itu hubungan kami mula renggang kerana kami mula berjauhan hanya berhubung melalui telefon akhirnya pada tahun kedua semasa aku di IPTA hubungan kami terputus dan sejak dari itu tiada lagi khabar berita darinya.
Aku belum serik bercinta, akhirnya aku dipertemukan dengan seorang lelaki yang mana sekuliah denganku, baik orangnya serta beriman, beliau berasal dari sebuah keluarga yang biasa saja tidak kaya dan tidak miskin. Hubungan kami hanya setakat berpegangan tangan sahaja itupun paling jarang dilakukan selain dari itu tidak pernah sama sekali.
Ketagihan seks, seperti yang dilakukan bersama teman lelakiku dulu semakin hari semakin aku lupakan, bersama dengan teman lelakiku yang baru ini benar-benar memberikan nafas baru dalam hidupku, berbicara soal seks dengan beliau kurang malah dirasakan tidak pernah sesekali beliau menganjak bersembang tentang seks. Cuma pada awal perkenalan aku ada menceritakan tentang aku pernah terlanjur dengan bekas teman lelaki ku yang dulu. Pada mulanya dia amat terkejut tetapi dia dapat menerimanya katanya " Setiap manusia akan melakukan dosa, tetapi jika bertaubat dan nekad tidak akan melakukannya lagi insyaallah diampunkan oleh Allah swt.
Sejak berkawan dengannya aku rasakan aku lebih banyak mendekati diri dengan Islam dan sedikit demi sedikit aku mula berubah, kini ketagihan aku mengenai seks tidak lagi hadir.
" Jangan kamu mendekati Zina termasuklah peluk cium yang bukan muhrim " Ingatlah Allah swt akan mengampunkan dosa-dosa manusia asalkan beliau benar-benar insaf. 
Koleksi pedoman.

Cerita Seks Mencari Kepuasan Seks dari Cowok Yang Bukan Suamiku

 
 
Cerita Sex Terbaru - Mandapat mimpi bagi orang yang saya cintai dan orang yang dicintai harus kandas di jalan tengah, pilihan dan semua impian yang tersimpan dalam pikiran saya, saya pikir adalah tombol hapus untuk kenyataan pahit, karena saya tidak dapat mencapai apa yang telah saya bidik.Aku sudah harus bersedia untuk melakukan semua apa yang ada dalam urutan orang tua seolah-olah aku hanya sebuah robot harus dibuat dalam kisah awal alat perintahnya.Inilah seks ini urusan kami mulai. Meskipun demikian ini adalah cara takdir saya, namun semua orang tua yang sama pingin anak senang tetapi mereka tidak berpikir bermain jika saya dapat tidaknya.Aku senang menggantung semua ini padanya aku kepercayaan, dan iklas.Menikah Pada usia muda tidak membuat saya mendapatkan rasa kepuasan hanya seks saya pikir yang tidak sembrono. Hari ini cerita itu kemudian mulai bertemu dengan Ronald. Cerita ini adalah: Saya menikah pada usia yang sangat muda, yakni 22 tahun. Saya tidak punya waktu untuk kuliah, karena aku pada usia itu jika orang tua sudah menikah, karena ayah saya memiliki banyak utang judi dengan seorang pria playboy "norak". Saya menikah dengan playboy, ia sudah sangat tua sekali, 65 tahun ketika aku menikah. Sekasur tahun saya tinggal dengan dia, selama itu saya tidak pernah merasa apa yang disebut nikmat seksual.


Bahkan, teman-teman, malam pertama malam yang paling indah. Sedangkan bagi saya, malam pertama adalah malam neraka!. Ternyata, Burhan, suami saya menderita diabetes (kadar gula darah tinggi yang mana), yang sangat parah, mengganggu tidur pada kejantanannya. Selama lima tahun kami menikah, selama saya hanya digaulinya mencumbu, mencium dan membelai dia menjadi, sisanya hanya keluhan hanya kekecewaan. Burhan sering merangsang dirinya dengan bermain film porno yang kita lihat bersama sebelum aktivitas seksual. Tapi apa yang terjadi? Burhan masih lesu, tidak mampu merangsang penisnya menjadi tegak, namun sebenarnya saya sangat sangat gembira, konyol. Saya mendapat pelajaran seksual dari film-film yang diputar Burhan. Saya sering berfantasi, saya fucked seorang pria jantan. Saya sering melakukan masturbasi ringan untuk melampiaskan hasrat seksual saya, dalam banyak hal yang saya miliki dari fantasi-fantasi saya.


Suatu hari, Burhan harus terbaring di rumah sakit karena sakit. Selama hampir satu bulan dia dirawat di rumah sakit, saya semakin merasa kesepian untuk itu pula. Suatu hari aku harus pergi menebus obat di apotek besar, dan harus antre lama. Selama baris saya bosan. Tiba-tiba aku ingin keluar dari apotek dan mencari suasana segar. Aku pergi ke mal dan makan dan minum disebuah restoran. Aku duduk di sana sendirian disebuah sudut. Karena restoran itu begitu ramai, jadi saya mendapat kembali tempat dan sudut. Setelah beberapa saat aku makan, ada seorang pemuda tampan meminta izin untuk duduk di depan saya.


Karena mungkin hanya bangku bahwa satu-satunya yang tersisa. Dia sangat ramah dan sopan, penuh senyum. Singkat cerita, kami berkenalan, dan ngalor-ngobrol tentang apa-apa, sampai suatu waktu, dia membuka identitasnya. Dia masih lajang, orang tuanya tinggal di luar negeri. Di Jakarta dia tinggal bersama adiknya yang masih di SMA. Hampir satu jam kami berbicara. Dalam saat percakapan, saya memberinya kartu nama lengkap dengan nomor telepon. Guy bernama Ronald, tinggi built-nya, kulit coklat, macho tampaknya. Sebelum kami berpisah, kami berjabat tangan dan berjanji satu sama lain menelpo kemudian. Ketika bersalaman, Ronald tua menggenggap jari dan menatap dalam ke mataku disertai dengan senyum penuh makna. Saya menulis kembali, tidak ada senyum kurang manis. Kemudian kami berpisah untuk kembali kekesibukan masing-masing. Dalam perjalanan pulang, aku sudah kalah tiga kali.


Ketika saya sedang mengendarai mobil, pikiran saya selalu benar-benar ke orang muda? kenapa hanya untuk jalan kembali ke perumahanku aku benar-benar nyasar ke Chester, dan kemudian kembali lagi mengapa blok M, dan kemudian terus jalan sambil mengkhayal, eh ..... Aku benar-benar Thamrin wilayah. Keberuntungan benar-benar buruk! Tapi Ok Anda tahu? Sudah satu minggu pengantar usia Ronald, setiap hari saya merasakan kerinduan padanya. Burhan suamiku masih terbaring di rumah sakit, tapi tugas saya tidak pernah perawatan Burhan tidak ada. Saya berani sebut Ronald ke HP nya. Saya mengatakan bahwa saya benar-benar kanget dengan dia, sehingga ia, serta saya lewatkan. Kami memiliki janji dan melihat tempat kami bertemu. Ronald aku jalan-jalan, aku menolak, takut melihat orang yang akrab dengan saya. Akhirnya kami sepakat untuk berbicara di tempat yang aman dan tenang, yaitu; "Hotel". Ronald membawa saya ke sebuah hotel bintang lima. Kami pergi ke mobilnya. Sementara mobil saya diparkir di Mall, demi keamanan privasi. Di hotel kami sampai di lantai VII Kamat, tenang memang, tapi tenang-tenang, tenang, dan romantis. "Anda sering datang ke sini?" Aku bertanya, ia menggeleng dan tersenyum. "Untuk pertama kalinya Bibi" lanjutnya. "Jangan panggil aku tante terus dong?" Pintaku.


Sekali lagi ia tersenyum. "Baik Yulia" katanya. Kami saling memandang, kami berdiri berhadapan di depan jendela kamar hotel. Kami saling menatap, ada sepatahpun ada kata-kata yang keluar. Jantung berdebar, logika saya mati total, dan merasa semakin aneh, campuran kebahagiaan, emosi, kesenangan, cinta, takut, ah ..... macam-macamlah!. Tiba-tiba, karena alasan apapun, kita secara bersamaan saling berpelukan sambil memeluk erat. Aku membenamkan kepalaku di dada Ronald, semakin erat dia memeluk saya. Edaran lengan pinggang. Kami masih diam. Segera saya menangis tanpa diketahui, air mata Ronald panas membasahi dadanya. "Anda menangis Yulia?" Tanya Dia. Aku terdiam, isak tangis yang lebih serius. "Kanapa?" Dia meminta lagi. Ronals lembut menyeka air mataku. "Anda menyesal Yulia sini?" Kata Ronald lagi. Sekali lagi saya diam. Akhirnya Aku menggelengkan kepala. Dia membawa saya ke tempat tidur. Saya berbarin di tepi tempat tidur. Ronald duduk di sampingku, mengelus rambutku. Yah .... itu benar-benar keterlaluan!.


Aku menarik tanganku untuk Ronald memelukku, dia pergi bersama. Aku memeluknya dengan erat, kemudian ia mencium dahiku. Sepertinya dia mencintaiku. Saya juga mencium pipinya. Dorongan seksual saya mendapatkan terbakar, mengetahui selama ini saya hanya bisa menonton dan melihat apa yang disebut "penis" semnatar saya tidak pernah merasa sukacita. Ronald membuka kancing bajunya satu per satu. Aku menarik tangannya untuk memberi tanda ia membuka kancing busananku Agat satu per satu. Dia menurut. Para busanaku semakin dia membuka kancing lebih terangsang saya. Dalam sekejap saya jumlah telanjang! Ronal tampak tubuh putih mulus, tak henti-hentinya memuji dia dan menggeleng kagum. Kemudian dalam sekejap ia juga telah menjadi telanjang. Oh ...... jadi jantan dia. Dan ereksi penisnya begitu keras tampaknya. Semakin banyak yang tidak teratur napas.


Ronald mengelus payudaraku, lalu ...... tersedot. Oh ..... sangat lezat dan saya bersemangat. Dia mencium dadaku, leherku. Saya pun tak kalah kreatif, dan saya memegang penisku membelainya Ronald. Saya membayangkan semua adegan yang pernah saya lihat dalam pornografi. Aku merunduk tanpa sadar, dan menghisap penisnya Ronald. Gaya saya masih kaku, tapi oke untuk pemula. Dia menggelaih setiap kepala kujilati penisnya. Jari Ronald mengelus pangkal pahanya, dalam bulu memekku belaian, menarik manarik dia sesekali. Aku mulai terangsang. Sudah tak karuan basah vagina, seks emosi yang disebabkan oleh meluap.


Aku lupa segalanya. Akhirnya, kami berdua mengambil posisi di tengah tempat tidur. Saya berbarimng dan terbuka selangkangan, posisi siap, babak belur siap. Ronald memasukkan penisnya ke dalam vaginanku, oh .... benar-benar sakit,? sakit, aku berkata apa-apa, tetapi lebih dan lebih menyenangkan. Dia terus gemetar, saya kadang-kadang meladeninya. Sampai .... ... cret cret cret ... ... Tumpahan air mani muncrat Ronald dalam vagina saya. Aku benar-benar menyukainya, saya pikir ada keluar dari vagina saya, tapi aku sudah duluan, bahkan dua kali aku keluar. Astaga, setelah kami keluar dari tempat tidur, kita melihat darah segar menodai seprai putih. Aku masih perawan! Ronald bingung, aku bingung. Akhirnya aku teringat, dan kujelaskan bahwa selama aku menikah, aku belum pernah kacau suami saya, karena dia sakit impoten yang disebabkan oleh diabetes. "Jadi kau masih perawan?" Tanya Dia kaget. Saya jelaskan lagi, dan dia memelukku sayang dan kasih sayang pada semua. Kami masih telanjang, lengan di sekitar satu sama lain, tubuh kita berdekatan. Aku mencium bibirnya, tanda kasih sayang juga. Kegadisanku itu seharusnya menjadi suamiku, mengapa harus Ronald yang mendapatkannya? Ah .... bodo besar! Aku bingung! Saat itu hampir pada hari dari kamar hotel kami, telah tiga kali aku berhubungan seks dengan anak muda ini.


Tidak semua gaya bisa dipraktekkan di kamarku. Aku belum mengalami! Rupanya ia juga selalu mudah rusak! Tapi bagus untuk pemula. Setelah makan siang, kami tudur-kembali dan berbicara, posisi masig dengan busana sederhana. Menjelang sore aku bergegas ke kamar mandi. membrsihkan tubuh. Ronald juga mandi. Kami mandi bersama, trkadang saling memeluk, mencium satu sama lain, tertawa, bercanda dan bahkan sedikit mengelus penisnya. Dia pun tak kalah kreatif, bermain puting saya, saya senang ...... dan ....... oh, .... kita melakukannya lagi dalam posisi berdiri. Tubuh kita masih basah dan penuh sabun. Oh sukacita, saya telanjang bersanggama basah di kamar mandi. Ronal agak lama melakukan hubungan seksual, mengetahui berapa banyak putaran dia malakukannya. ia sekarang tampak terlihat sedikit kerja keras. Dirangsangnya saya, mencium bagian luar vagina saya, tepi dijilatinya, dalam, dan oh .... Aku menggeliat kenikmatan.


Saya juga tidak ingin kehilangan bisnis, kocok-kocok penis saya Ronald membesar sudah tegang, saya tempelkan di tengah kedua payudara, saya bermain dengan kedua tetekku biru meniru adegan dalam VCD film. Tak kusangka, dengan adegan seperti itu, Ronald mampu menyemburkan air mani, dan semprot ke arah wajahku. Aneh, aku merasa jijik, aku bahkan kehilangan wajah melulurkannya dan saya merasa berkah dalam semua. "Kamu curang! Namun tidak ada yang keluar!" Seruku. "Maaf, tidak bisa memasang ...." Dia menjawab. Aku menariknya dan membawa mereka ke dalam memekku ****** Ronal, kudekap dia dalam-dalam, aku mencium bibirnya, dan menggoyang pinggulku kugoyang-canggung. Ronald diam saja, dia tampak sedikit kaku, tapi tetap kugoyang, dan ah .... Saya puas kali ini, sampai ia menyadari bahwa aku mmencubit perut keras dan saya berteriak setengah dari kesenangan, sesuatu terasaada dalam vagina saya, saya telah mencapai klimaks yang paling menyenangkan.


Setelah selesai mandi, berpakaian, hanya terasa perih alat vital saya. Mungkin karena saya terlalu bersemangat sama sekali. Setelah semuanya OK, sebelum kita meninggalkan ruangan untuk pulang, kami saling berpelukan di depan cermin. Tidak banyak kata yang bisa kita habiskan. Kami diam, saling berpelukan. "Aku mencintaimu Yulia" Terdenga Ronald suara berbisik, sambil menatap jauh ke wajahku. Aku terdiam, untuk beberapa alasan tidak bisa. Kata-kata ini diulang tiga kali. Aku terdiam. Tidak ada pikiran sama sekali, saya meneteskan air mata, terharu. "Aku cinta padamu, Ron," kataku lembut. "Sayangnya hal itu bisa abadi, tapi cinta bisa bersifat sementara di alam" terus saya lagi. Ronald menyeka air mataku dengan jemarinya. Aku tampak bodoh dan cengeng, kenapa aku bisa tunduk dan pasrah dengan Anka muda? Setelah puas dengan adegan perpisahan, maka kita melangkah keluar dari ruangan setelah check out, kami pergi ke Blok M, dan kami berpisah di tempat parkir. Aku mencium pipinya, ia juga menanggapi dengan mencium tanganku. Ronald kembali ke rumahnya, dan aku pulang dengan gejolak yang sangat hebat berkecamuk karua jiwa tidak.


Merasa sedih, gembira, bahagia, cinta, kasih sayang dan sebaginya dan sebagainya. Ketika memasuki halaman rumah saya, saya terkejut sekali, banyak orang berkumpul di sana. Astaga ada bendera kuning ditempatkan di sana. Aku mulai gugup, karena saya kemuar dari mobil, saya menemukan keluarga berkumpul mas Burhan, ada tangisan. Ya ampun, mas Burhan suamiku sudah dipanggil Yang Mahakuasa. Saya dicerca keluarganya, kata mereka aku sulit dihubungi. Karuan saja, dari HP saya karena hotel belum dimatikan sampai aku di rumah kuhidupkan. Saya melihat mas Burhan adalah bergerak di tempat tidur. Dia pergi untuk selamanya, meninggalkan aku, meninggalkan semua kekayaannya berlimpah. Sekarang aku janda kaya kesepian dalam arti sebenarnya. Tiga hari kemudian saya menghubungi HP melalui Ronald, yang mengatakan seorang wanita dengan suara lembut. Saya panas, tapi aku mencoba untuk tidak iri. Saya mendapat penjelasan dari dia, bahwa ia adalah saudaranya Ronald. Dan dijelaskan juga bahwa Ronald sudah berangkat ke Amerika, Mama tiba-tiba seperti yang disebut Papa urusan penting.


Sekarang aku telah kehilangan kontak dengan Ronald, juga akan merindukannya. Saya kehilangan dua orang yang memiliki biaya hidup saya. Sejak saat itu sampai sekarang, saya selalu merindukan laki-laki macho seperti Ronald. Sudah tiga tahun saya tidak lagi kontak dengan Ronald, dan selama yang aku mengisi hidupku hanya untuk belanja, wisata, nonton, ah ... macam-macamlah. Yang paling konyol, aku seorang pria pemburu muda yang tampan. Aku sudah banyak, mulai dari anak sekolah Gigolo profesional untuk amatir. Tapi kesan saya, Ronald masih yang terbaik! Dalam kesendirian ini. . . Semuanya bisa berubah .. . Kecuali, cinta dan cinta saya pada Ronad, Aku masih menunggu, bahkan kulit saya kendur, mataku rabun, aku hamil, ubanku bertabur, dan untuk memasuki makam, Ronald .... Oh, saya harap anda membaca kisah kita. Ketahuilah bahwa saya sekarang seorang maniak seks yang hebat, hanya Anda yang dapat memuaskan saya Ron?

Pantat cantik dara melayu kena konek

Pantat cantik dara melayu kena konek – Esok ialah hari yang berbahagia buat Rohana. Itulah harinya dia ditabalkan sebagai seorang isteri. Bagi pengantin perempuan, penonjolan ciri ciri kejelitaan amatlah penting. Sebab itulah sehari sebelum tarikh tersebut, Rohana bercadang pergi ke bandar. Dia berhasrat untuk mendapatkan khidmat pakar kecantikan yang ada di situ.

Pada pagi itu Hampir dua jam dia menantikan kenderaan untuk membawanya ke bandar. Namun tiada satu pun yang boleh ditumpangi. Lama kelamaan Rohana mula berasa lemah untuk meneruskan hajat berkenaan. Di dalam serba kehampaan, tiba tiba sebuah kereta berhenti di hadapannya. Pemandu kereta itu ialah Haji Dzulkifli, si bakal mertua Rohana sendiri.

Pada mulanya dia agak keberatan untuk menumpang kereta tersebut. Beberapa insiden Rohana pernah diraba oleh Haji Dzulkifli masih lagi di dalam ingatan. Tetapi kesah kesah itu telah pun beberapa tahun berlalu. Kemungkinan Haji Dzulkifli sudah tidak lagi berkelakuan sebegitu rupa. Ekoran dari kesedaran tersebut, Rohana pun sangguplah menumpang kereta itu.  Setiba mereka di bandar, Rohana pun turunlah untuk mengendalikan urusan yang telah dirancang. Haji Dzulkifli begitu setia menunggu di dalam kereta. Setelah dua jam berlalu, barulah segala urusan Rohana selesai. Dia pun bergeraklah menuju kembali ke kereta si bakal mertua.


Haji Dzulkifli memerhatikan kemunculan semula bakal menantunya itu. Dengan penuh minat dia meneliti tubuh Rohana dari hujung kaki hinggalah ke hujung rambut. Rawatan kecantikan yang telah dijalani itu amatlah berkesan. Mukanya nampak lebih lembut. Pipi Rohana juga bertambah gebu dan licin. Sanggul rambutnya sudah pun terdandan indah. Cukup berseri kejelitaan Rohana pada ketika itu. Dia tak ubah seperti ratu cantik bertaraf dunia. Memang meneguk air liur Haji Dzulkifli menatap keayuan si bakal menantunya itu.
Haji Dzulkifli segera keluar dari kereta dan bergerak menghampiri Rohana. “Jom kita minum dulu.” Pelawa bakal mertua Rohana. “Tak nak lah.” Jawab Rohana. Namun keadaan cuaca agak panas pada hari itu. Tekaknya juga dah mula terasa dahaga. Lantaran Rohana pun segera mengubah fikiran. “Bungkus ajelah. Saya nak balik cepat ni.” Sambung Rohana lagi.

Maka Haji Dzulkifli pun bergegaslah menuju ke sebuah gerai minuman yang berhampiran. Sementara itu Rohana menanti di sisi kereta. Dia tidak dapat masuk kerana ianya berkunci. Siap saja minuman itu, Haji Dzulkifli pun berkejar kembali ke kereta. Dalam pada itu, dia sempat melarutkan sebiji pil hayal ke dalam minuman Rohana.

Haji Dzulkifli pun menghulurkanlah air itu pada bakal menantunya. Oleh kerana terlampau dahaga, si mangsa pun terus meneguk minuman tersebut. Air yang telah bercampukan pil hayal itu pantas mengalir masuk ke dalam perut Rohana. Minuman yang dihulurkan oleh Haji Dzulkifli tak sedikit pun diragui oleh si mangsa. Lantaran itulah maka sepenuh air yang ada di dalam plastik berkenaan diteguknya hingga habis.

Amat seronok Haji Dzulkifli memerhatikan kebodohan Rohana. Senyuman yang berlatarkan hajat miang, jelas terukir di wajahnya. Rohana sudah pun terjerumus ke dalam perangkap Haji Dzulkifli. “Hari ini tahulah untung nasib pantat kamu tu” Katanya di dalam hati. Sementara itu, pelir Haji Dzulkifli sudah mula berasa segar. Penerajuan unsur unsur syahwat semakin terdesak untuk mengainayai Rohana.

Haji Dzulkifli membukakan pintu kereta. Rohana pun sedikit terkangkang menunggeng untuk masuk ke dalam kereta. Ketika dia berkedudukan sebegitu, Haji Dzulkifli pantas menyambar kesempatan. Tapak tangan kanannya terpekap ke bahagian bawah bontot Rohana. “Ishhh….!!! Apa niii…!!! Iiiiee…!!! Jahatnyaaaa….!!!!” Sambut Rohana dengan nada yang cukup benggang.

Secepat mungkin dia cuba melabuhkan bontotnya ke atas kerusi. Itu saja cara untuk menamatkan rabaan tersebut. Serba kelam kabut Rohana menghempaskan bontot ke atas kerusi. Dia langsung tidak sedar bahawa penyandar tempat duduknya telah pun dibaringkan sehabis mungkin. Tindakan Rohana yang sebegitu panik telah menyebabkan badannya terlentang ke belakang.
Rohana cuba untuk bangun tetapi badannya terasa lemah. Peranan pil hayal tadi sudah mula menampakkan kesan. Rohana langsung tak berupaya untuk mengalih kedudukannya. Tangan si mangsa terkapai kapai lemah. Manakala kakinya pula rasa terlalu berat untuk diangkat walau sedikit pun. Rohana sudah tiada berpilihan lain. Terpaksa sajalah dia terus terbaring di situ. Haji Dzulkifli tahu bahawa Rohana tiada lagi keupayaan melawan. Dia sudah boleh berbuat sesuka hati pada mangsanya itu. Pantas Haji Dzulkifli menutup pintu yang di sebelah Rohana. Sejurus kemudian dia pun masuk ke dalam kereta melalui pintu di sebelah pemandu. Tempat duduknya juga turut dibaringkan sehabis mungkin.

Dengan ruang yang cukup selesa Haji Dzulkifli duduk memerhatikan sekujur tubuh Rohana. Seluruh anggota tubuh si bakal menantu itu memang sudah tidak bermaya. Perlahan lahan Haji Dzulkifli pun menyelak kain mangsanya. Keinginan nak tengak celah kangkang Rohana begitu melonjak lonjak dirasakan. Sudah sekian lama dia memendam berhajat untuk melakukan perkara tersebut. Setelah cukup luas terselak, Haji Dzulkifli pun menjengukkan muka ke dalam kain si bakal menantu.

“Ummm…. Rohana oooiii….!!! Gebunya peha kamu ni. Putih melepak dan lembut pulak tu !!!” Dengan nada yang penuh geram Haji Dzulkifli mencetuskan perasaannya. “Kenapa buat macam ni….? Kan saya ni bakal menantu. Tolonglah bawa saya balik.” Rohana cuba memperjuangkan rayuan. Namun ianya langsung tidak diperendahkan. Bahkan semakin menggatal Haji Dzulkifli bertindak ke atas Rohana.

“Apa kata kita buangkan seluar kecik ni ? Baru boleh tengok benda yang tersorok kat bawah tu. Heheheee….!!!” Dengan rentak ketawa yang sebegitu miang, seluar dalam Rohana pun perlahan lahan dilurutkan. “Jangan lah….!!! Malu saya.Jangan buat cam ni……. ieeeee…!!! Saya tak nakkkk…..!!! Saya tak nakkkk….!!!” Rohana terus memperjuangkan sisa sisa rayuan. Tetapi sambil itu jugalah seluar dalamnya sedikit demi sedikit terlurut ke bawah. Lama kelamaan ia pun terlerai dari tubuh Rohana. Si mangsa mula menanggis tersedu sedu. Hanya itulah saja usaha yang mampu dilakukannya.

“Aduh mak oooiii…!!! Cantiknya pantat kamu ni. Bersih licin dan tak ada bulu pulak tu. Nanti aku buka kan lagi kangkang tu. Aku nak tengok panjang mana kelentik kamu ni.” Haji Dzulkifli pun segera bertindak mengangkat lutut Rohana. “Menyesal sayaaaa…..!!! Kalau tauuuu ……..!!! Saya tak tumpang tadi. Menyesalnya sayaaaaa….!!!” Sambil berselang selikan esak tangis, Rohana meluahkan sesalan. Namun kangkang Rohana tetap juga diperluaskan selagi mungkin. Dalam pada itu kepala Rohana dah mula jadi semakin berat. Penangan pil hayal telah pun menyerap ke dalam saraf otak. Akhirnya dia terus terlelap hingga tidak sedarkan diri.

Kereta berkenaan terus dipandu oleh Haji Dzulkifli ke suatu tempat yang agak terpencil. Di situlah dia memikul Rohana masuk ke dalam sebuah rumah. Tubuh bakal menantunya itu dibaringkan di atas katil. Kedua belah tangan Rohana ditambat kemas. Ketika Haji Dzulkifli melakukan perkara berkenaan, bakal menantunya itu masih lagi tidak sedarkan diri.

Apabila Rohana mulai sedar semula. Dia kelihatan amat keliru. Kepalanya masih pening pening. Tapi tangan dan kaki sudah boleh digerakkan. Rohana tak tahu bagaimana dia boleh berada di situ. Lebih merisaukan lagi ialah kedaannya yang berkedudukan meniarap di atas katil. Pergerakkan kedua belah tangan Rohana juga terbatas. Ia sudah pun tertambat kemas pada penjuru katil berkenaan. Kedua belah kakinya masih bebas. Namun ruang yang ada tak upaya dimanfaatkan kerana terlalu sempit.

Walau bagaimana pun Rohana berasa sedikit lega kerana pakaiannya masih lagi tersalut pada tubuh. Tetapi kelegaan tersebut tidak kekal lama. Dia kembali mengelabah apabila terdengar bunyi tapak kaki sedang bergerak menghampirinya. Rohana sedaya upaya cuba memalingkan muka untuk mengecam wajah orang itu. Tetapi segala usaha berkenaan gagal mendatangkan sebarang hasil.

Bunyi menapak itu terus juga bergema. Setiap hentakan membuatkan perut Rohana terasa seram sejuk. Dia mula mengelupur tak tentu arah. Hatinya membisekkan sesuatu yang menyakitkan akan berlaku. Bersungguh sungguh Rohana mencuba ikhtiar untuk melepaskan diri. Namun ikatan tali berkenaan telah berjaya memantau pergerakkannya. Yang dia dapat hanyalah sekadar menyakiti pergelangan tangan sendiri.
Rohana tiba tiba tergamam. Sepasang tangan mula meraba raba bontotnya. “Kalau kamu laku baik, kamu akan selamat. Aku tahu kamu ni takut. Baik bertenang aje. Kamu memang tak boleh lepas kali ni.” Suara Haji Dzulkifli itu amat Rohana kenali. Cukup tegas nada penyampaian pesanan tersebut. Lemah semangatnya bila menyedari bahawa cengkaman Haji Dzulkifli masih lagi belum berakhir. Namun Rohana cuba juga mententeramkan gelodak perasaan yang sedang melanda itu.

Perkara yang amat ditakuti, mulalah terbayang di dalam kepalanya. Rohana sudah dapat mengagak kenapa dia di bawa ke situ. Yang lebih merisaukan ialah hajat buruk yang bakal ditagih oleh Haji Dzulkifli. Selama 19 tahun pantat daranya telah berjaya dipertahankan. Sepatutnya bukan pelir mertua, tapi pelir suami yang berhak dianugerahkan kalungan dara tersebut. Amat tak rela Rohana kehilangan dara dengan cara yang sebegitu sumbang. Maka bila menyedari akan hakikat berkenaan, dia jadi bertambah panik. Tingkah lakunya juga nampak semakin liar.

“Jangan…!!! Tolonglah saya. Lepaskan saya….. Saya tak lapurkan pada sesiapa. Jangan rosakkan saya macam ni…..!!!” Sambil meronta ronta, Rohana merayukan belas ihsan. Namun dia sedar bertapa degilnya si bakal mertua itu. Peluang untuk selamat memang terlalu samar. Sejurus kemudian dia pun mulalah menagggis.

“Kamu nak berkelakuan baik atau tidak ?” Ayat itu tamat dengan satu cubitan yang amat keras pada bontot Rohana. Ternganga mulut Rohana menanggung kesakitan. Soalan dari Haji Dzulkifli hanya mampu dijawabkan dengan tangisan yang mendayu dayu. Sambil itu bontot Rohana terus menjadi sasaran rabaan si bakal mertua. Tangan berkenaan menjalar di sekitar kebulatan bontot si mangsa.
“Sekarang kamu mesti bangun melutut. Kamu tonggeng dan sembamkan pipi ke atas tilam.” Suara garau itu memberikan arahan dengan nada yang cukup garang. Kecut perut Rohana mendengarkan kebengisan yang sebegitu rupa. Dia terlalu takut untuk disakiti lagi. Maka bergegas dia pun bertindak untuk mematuhi arahan itu.

Memang kemas tangan Rohana terikat. Itulah punca yang menyukarkan usahanya untuk melaksanakan arahan tersebut. Bersungguh Rohana cuba meninggikan bontot. Walaupun sukar, namun usaha tetap diteruskan. Setelah bertungkus lumus memajukan gerak, akhirnya berupaya juga Rohana melakukan sepertimana yang dikehendaki. Bontotnya sudah pun tinggi menunggeng. Bagi menampung kedudukan itu,

pipi Rohana memanglah terpaksa disembamkan ke atas tilam. Namun dia tak punya banyak ruang untuk memileh keselesaan. Bagi mengimbangi tubuh, Rohana terpaksalah membuka kangkang dengan lebih luas.
Akibat dari tindakan tersebut, pehanya tidak lagi boleh dirapatkan. Cukup luas ruang yang ternganga di situ. Dia sendiri telah meletakkan celah kangkangnya pada kedudukan yang amat bahaya. Dengan cukup mudah celah kangkang Rohana boleh disakiti dengan beranika corak ancaman. Dia jadi serba salah. Rohana menyesal kerana telah terperangkap sebegitu rupa.

Bagaikan orang ngantuk disorong bantal, Haji Dzulkifli pantas menyambar kesempatan tersebut. Tangannya laju menyeluk masuk ke dalam kain Rohana yang sudah tiada berseluar dalam itu. Cukup mudah tapak tangan si bakal mertua menjamah permukaan pantat si bakal menantu. Jari jari Haji Dzulkifli buas melakari sudut sudut alur pantat Rohana. Kelentiknya juga sesekali terkena sentuhan tersebut. Rohana hanya mampu tercunggap cunggap sambil melinangkan air mata.

Haji Dzulkifli bertindak semakin ganas. Zip kain Rohana dibukanya dan kain tersebut terus dilondehkan. Bontot Rohana sudah tidak lagi beralas. Kulit yang halus memutih itu nampak amat indah tertonjol. Lebih lebih lagi bila Rohana berkedudukan menunggeng sebegitu rupa. Lubang pantatnya juga telah siap sedia terkangkang luas. Sembulan setampuk pantat itu cukup jelas buat tatapan Haji Dzulkifli. Rohana benar benar rasa terdedah. Bakal mertuanya itu bila bila saja boleh melakukan pengainayaan terhadap lubang pantat si menantu.

Tiba tiba Rohana terasa katil itu bergegaran. Ia ekoran dari tindakan Haji Dzulkifli memposisikan diri di belakangnya. Rohana semakin cemas. Dia boleh mengagak apa yang cuba dilakukan oleh bakal mertuanya itu. “Tidaaaaak…..!!!! Tolonglah… Saya tak nak. Dara tu untuk suami. Bukan mertua. Bagilah suami dapat dulu. Ishhh….. Jangan masuuuuuuk……..!!! Saya sumpah dan janji. Pakailah pantat saya ni…….!!! Hari hari pun tak apa. Saya rela. Tapi……” Pujuk rayu Rohana terputus begitu saja kerana Haji Dzulkifli segera mencelah kata.

“Kan dah aku cakap tadi !!! Kamu mesti berkelakuan baik !!!” Dengan kata kata tersebut, satu das tamparan keras hinggap ke atas bontot yang tidak beralas itu. Terbeliak biji mata Rohana merasai gigitan tamparan tersebut. Berdenyut denyut kepedihan yang terasa pada bontotnya itu. Kemerahan kesan tapak tangan sudah jelas terbekam pada keputihan bontot Rohana.

“Baguslah kalau kamu janji hari hari nak bagi pantat. Jangan takut. Memang aku tuntut janji kamu tu. Macam ni lah menantu yang bertanggung jawab. Menantu yang pandai jaga mertualah katakan. Tapi dara kamu ni, tetap aku juga yang punya. Heheheeee…..!!!!” Sambung Haji Dzulkifli lagi. Kepedihan di bontot Rohana belum lagi reda. Tapi si bakal mertua dah mula merangkul pinggang si bakal menantu. Pelir Haji Dzulkifli nampaknya sudah tidak sabar sabar lagi nak berkubang di dalam lubang pantat Rohana.

Perlahan lahan si batang pelir mencelahkan laluan untuk memasuki lubang pantat. Sungguhpun perlahan namun ianya cukup tegas. Pantat dara itu diterokai tanpa setapak pun langkah pengunduran. Walaupun sempit, namun ianya tetap ditekan dengan sepenuh paksaan. Sedikit demi sedikit si batang pelir mendalami telaga bunting Rohana. Akhirnya tinggallah dua biji telur saja yang masih berada di luar pantat berkenaan.
Pada ketika itu kesakitan di dalam pantat Rohana memanglah menggila. Rontaannya bagaikan ayam kena sembelih. “Aaaaarrrrrrh…..!!! Sakiiiiittt…!!! Toloooonggg…..!!! Ampuuuuunnn…..!!!

Cukuuuuuuuup…….!!! Berulang ulang gema jerit pekiknya yang nyaring. Ia kedengaran di setiap penjuru bilek tersebut. Pantat itu rasa seolah olah ada sebilah gergaji bulat tercucuk di dalamnya. Bisa gigitan batang pelir tak henti henti menikam dan menyakiti lubang pantat Rohana. Setampuk pantatnya itu dah rasa nak terbelah dua akibat dari sulaan batang yang amat ganas. Hampir terputus nyawa Rohana menanggung derita siksa. Lebih lebih lagi di peringkat awal mengharungi pengalaman tersebut. Tak pernah selama ini dapat dibayangkan ujudnya kesakitan yang sebegitu memedihkan.

Lama kelamaan rontaan dan esakan Rohana dah mula reda. Kesakitan pada pantatnya masih lagi terasa. Namun semangat “tidak rela” nya kian tersisih. Dia kelihatan lemah dan serba keletihan. Rohana juga berasa amat keciwa kerana telah pun kehilangan dara. Mahu tak mahu dia terpaksa rela menghadapi segala galanya.
“Macam ni lah baru budak baik. Duduk diam diam cam ni kan senang. Tak guna kamu melawan.

Jerit sampai melangit sekalipun dara kamu tetap aku juga yang dapat.” Cukup seronok dia melihatkan gelagat kekeciwaan si mangsanya itu. Sambil mata memerhatikan reaksi Rohana, si batang pelir tetap juga menjalarkan aksi. Pada peringkat awal, rentak keluar masuk lubang pantat dilayarkan secara perlahan lahan.
Rohana tak upaya lagi melakukan apa apa. Fikirannya juga sudah tiada dorongan untuk melayan sebarang idea. Dia hanya bersujud kaku sambil berterusan menunggeng di situ. Pipi Rohana pun sudah basah berlumuran air mata. Mahu tak mau Rohana terpaksa merelakan lubang pantatnya dicabuli oleh sondolan pelir bakal mertuanya itu. Lama kelamaan hayunan pelir menjadi semakin laju. Sikap berdiam diri si Rohana telah memudahkan kerja si batang pelir. Ianya cukup selesa menghentak seberapa dalam dan seberapa ganas sekali pun.

Semakin kencang pelir menghayun, semakin ngilu kepedihan lubang pantatnya. Berkeret gigi Rohana menahan kesakitan. Kesan kesan luka mula dirasai terujud di situ. Ianya diparahkan lagi oleh penyondolan rakus si batang pelir. Hampir berasap kepala Rohana dilanda kepedihan yang amat sangat. Namun dia tetap juga mendiamkan diri. Begitu taat Rohana merelakan penyeksaan terhadap lubang pantatnya itu.

Sebenarnya si mangsa hanya mahukan agar si batang pelir cepat tiba ke puncak nafsu. Penderaan pada pantatnya diharap akan dapat menyalurkan sesedap nikmat bagi pelir itu. Hasrat Rohana agar Haji Dzulkifli segera mencapai kepuasan. Tujuannya semata mata bagi menamatkan punca kepedihan di situ. Hanya itu sajalah jalan keluar yang termampu Rohana fikirkan. Kesan dari sikap kerelaannya mula menampakkan hasil. Irama sorong tarik batang pelir dirasakan semakin berapi. Sejurus kemudian ia secara tiba tiba terhenti. Si kepala pelir dibenamkan jauh hingga ke dasar telaga bunting Rohana. Kesan denyutan yang terbit dari kepala pelir itu memang ketara dapat dirasakan. Dia sedar bahawa tak lama lagi akan berakhirlah segala kesakitannya.

Hajat yang Rohana pohon kian hampir tercapai. Mulut Haji Dzulkifli dah mula berdesis desis. Manakala bunyi pernafasannya pula seperti kerbau kena sembelih. “Ummm…. Sedapnyaaaa…!!! Sedapnya pantat kamu niiiii…..!!! Habis dara kamu Rohana ooooiiiii…!!! Ketat betul lubang niiii…..!!! Ishhhhh…. Sedapnyaaaa… Ahhhhh… Ahhhhhh… Eeerrrrr….!!! Tak lih tahan lagi Rohana oooiiiii….!!!”
Rohana amat yakin bahawa si batang pelir sudah diambang melakukan kencing nafsu. Episod ngerinya dah pun nak berakhir. Ketika itu perasaan Rohana semakin lega. Dengan hati yang tenang dia menantikan ketibaan detik detik kebebasan.
Namun kelegaan tersebut tidak kekal lama. Sejurus kemudian kelegaan bertukar menjadi kegelisahan. Rohana mula teringatkan kemungkinan bunting. Sebentar lagi benih Haji Dzulkifli akan tersemai di dalam perutnya. Hakikat berkenaan menyebabkan Rohana berkelakuan amat resah. Lebih membimbangkan ialah waktu itu dia berkeadaan paling subur. Kemungkinan bunting terlalu besar untuk dinafikan. Rohana mula cemas.

“Tolong jangan lepaskan dalam perut saya. Saya tengah subur ni. Mesti jadi budak nanti.” Dengan serba merendah diri, Rohana merayu rayu. Bersungguh dia mengharapkan belas ihsan dari si bakal mertua itu. Rohana terlalu yakin bahawa benih Haji Dzulkifli akan berupaya membuncitkan perutnya. Dia terlalu takut untuk menghadapi kemungkinan bunting di luar nikah. Apatah lagi dari benih pak mertuanya sendiri !
“Besok kamu dah nak kawin. Apa nak ditakutkan. Kalau bunting, bin kan sajalah dengan nama suami kamu tu. Kan serupa aje. Jadi anak pun boleh. Jadi cucu pun boleh. Tak siapa yang tahu melainkan kita berdua….. heh heh heh..” Dengan ketawa tersebut maka berceret ceretlah pancutan air mani Haji Dzulkifli. Cecair benih itu diterbitkan dengan amat banyak. Telaga bunting Rohana begitu cepat dibanjiri oleh takungan air pekat yang serba memutih. Serata pintu rahimnya juga penuh dipaliti cecair melengas berkenaan.

Kehangatan semburann cecair benih, dapat Rohana rasakan bergelodak di dalam perutnya. Ia sedang berjuang untuk menunaskan cantuman baka di dataran rahimnya yang subur itu. Cecair bunting Haji Dzulkifli berpesta di dalam perut Rohana. Jutaan air mani cukup sengit merebut peluang untuk membuncitkan perut si bakal menantunya sendiri.

Rohana termenung sejenak. Fikirannya mengimbasi nasib yang telah pun berlaku. Cita cita Rohana tidak kesampaian. Dia gagal untuk menghadiahkan sepantat dara kepada suaminya kelak. Hadiah tersebut telah pun terlebih dahulu dimiliki oleh bakal mertua Rohana sendiri. Dia merasakan terlalu sumbang untuk menghadapi ketetapan takdir yang sedemikian rupa. Bukan setakat itu saja.  Ada se perkara lagi yang lebih merunsingkan Rohana. Benih yang disemaikan oleh pelir mertuanya itu akan bertunas menjadi budak. Dalam masa beberapa bulan lagi perut Rohana sudah tentu nampak buncit. Dia terpaksa menghamilkan anak hasil dari persetubuhannya dengan bapa mertua sendiri. Seram sejuk perut Rohana memikirkan perkara tersebut.

Namun seperti kata bakal mertuanya tadi, “tak siapa yang tahu melainkan kami berdua saja.” Bila teringatkan ayat ayat tersebut barulah reda kerunsingan Rohana. Itulah dalil pedoman yang telah memulihkan semangatnya. Besok Rohana akan tetap menaiki jinjang pelamin. Kegembiraan untuk meraikan hari yang bersejarah itu, mula dapat dirasai kembali.

10 Sikap ‘Terlalu’ Harus Dihindari Saat Berhubungan


Sikap ‘terlalu’ ini sangat berbahaya dalam perhubungan sekiranya tidak dikawal. Ia mungkin dapat menjejaskan hubungan yang harmonis atau menjadi penyebab pertengkaran yang berulang pada sesebuah hubungan. Oleh itu lebih baik kita menyelidik diri sekiranya kita menghadapi gejala ‘terlalu’ dalam diri kita.

10 ‘terlalu’ yang membahayakan ini ialah:

1. Terlalu Manja
Sifat manja wanita sering dikaitkan sebagai suatu daya tarikan tersendiri. Banyak lelaki yang menyukai kemanjaan kekasihnya, kerana ia dapat membangkitkan sifat melindunginya.
Namun jangan kemanjaan tersebut berlebihan. Wanita yang terlalu manja seumpama anak kecil yang mengada-ngada. Paling teruk karenah wanita yang terlalu manja kelihatan buruk di depan umum. Pasti akan memalukan teman lelakinya.

2. Terlalu Tertutup 
Demikian pula dengan sikap terlalu tertutup, hal ini akan menghambat komunikasi. Padahal komunikasi sangat penting bagi menjaga keharmonisan setiap hubungan. Baik lelaki mahupun wanita ingin mengetahui pengalaman, perasaan dan keinginan pasangannya.

3. Terlalu Terbuka
Orang yang bersikap umumnya menyenangkan dan mesra. Namun sikap yang terlalu terbuka juga kadangkala menjadi tidak menyenangkan. Orang yang terlalu terbuka biasanya mengungkap isi hatinya tanpa melihat situasi dan keadaan, sulit menyimpan rahsia dan yang lebih buruk adalah kebiasaan bicara dulu , berfikir kemudian serta melampau had sempadan.

4. Terlalu Cerewet
Ada sebahagian wanita yang kurang menyedari, betapa buruknya wanita yang terlalu cerewet. Jika seorang ibu cerewet kepada anaknya yang masih kecil mungkin masih dapat dimaafkan. Namun cerewet kepada kekasih amat menyesakkan, meskipun dengan alasan “Kerana aku sayang padamu”.

5. Terlalu Sensitif
Wanita yang terlalu perasa atau sensitif akan membuat kekasihnya merasa tidak bebas untuk mengungkapkan perasaanya, kerana takut melukai hatinya. Padahal dalam hubungan cinta yang sihat kedua belah pihak seharusnya saling mengungkapkan perasaannya dengan bebas.

Kadangkala gurauan juga dapat mengguris perasaan wanita yang terlalu sensitif sehingga pasangannya tiada mood untuk berlawak jenaka bagi menceriakan suasana.

6. Terlalu Mengongkong
Lelaki memerlukan kebebasan atau ruang untuk melakukan aktiviti yang disukainya, untuk menekuni apa yang dipelajarinya, untuk bergaul dengan teman-temannya dan untuk menjadi dirinya sendiri.

Jika wanita terlalu mengongkong, mungkin untuk sementara pasangannya dapat bertahan atau memahaminya, namun tidak untuk jangka panjang. Dia akhirnya akan bosan dan berontak sehingga boleh menjejaskan hubungan.

7. Terlalu Memperlekeh
Lelaki tidak menyukai wanita yang tidak menghargainya, apalagi memperlekehkannya. Wanita perlu bersikap lebih bijak untuk tidak membuat lelaki merasa direndahkan baik oleh sikap mahupun ucapan yang dihamburkan.
Bila kamu hendak memperbaiki kekasih kamu yang terlalu banyak kelemahannya, kamu perlulah mendorongnya untuk berubah sedikit demi sedikit dgn cara yang sewajarnya iaitu tidak memperlekehkannya.

8. Terlalu Memiliki
Tidak ada seorang pun yang betul-betul ingin dimiliki oleh orang lain. Tentu saja dia kekasih kamu, namun bukan milik peribadi kamu.
Jadi biarkan dia juga dimiliki oleh dirinya sendiri, oleh teman-temannya, oleh keluarganya dan oleh orang lain.

9. Terlalu Menyanjungi
Kebiasaan memuji dan saling menghargai memang perlu. Selain untuk merapatkan hubungan, ia juga penting untuk meningkatkan rasa percaya diri kekasih kamu.
Tetapi kalau kamu terlalu sering menyogoknya dengan pujian dan sanjungan, kamu tidak saja merosak erti sebenar pujian , tetapi juga membuat si dia merasa bosan. Dia juga menganggap kamu tidak ikhlas.

10. Terlalu Menuntut
Meskipun lelaki perlu dipacu semangatnya, namun terlalu menuntut bukanlah cara yang baik. Lelaki juga ada had kesabarannya dalam melayan karenah pasangannya yang terlalu menuntut itu dan ini. Lama-kelamaan dia akan jadi bosan dan tidak lagi mahu menurut kehendak pasangannya.

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
PERHATIAN : Hanya mereka yang berumur 18 tahun ke atas sahaja yang di benarkan mengakses ke laman ini, Sila tinggalkan laman ini jika anda di bawah umur, Kami tidak bertanggungjawab diatas penyalahgunaan sistem kami. Terima kasih. Email : ceritalapanbelas@gmail.com